Skip to main content

Nonton Pacu Jalur Rayon 1 INHU di Tepian Titian Komang Desa Pematang

Hal yang paling ditunggu-tunggu ba’da lebaran bagi masyarakat Peranap-Batang Peranap dan sekitarnya adalah kegiatan pacu jalur di Titian Komang Desa Pematang Kecamatan Batang Peranap. Selain di tepian Titian Komang, ba’da lebaran di beberapa tempat sepanjang tepian sungai kuantan (sungai Indragiri) sebenarnya juga berlangsung kegiatan pacu jalur. Pacu jalur merupakan salah satu warisan budaya yang terus dijaga di daerah ini.


Nonton Hari Ke-2

Langsung hari ke-2, karena hari pertama tidak nonton. Jiwa introvert ini sebenarnya menolak untuk mendatangi keramaian. Namun, desakan dari murid ngaji akhirnya luluh juga. Di hari yang disepakati bersama putri, murid ngaji di rumah akhirnya pergi juga menonton pacu jalur di Tepian Titian Komang Desa Pematang. 


Sumber Gambar: Dokpri
Habis ashar kami berangkat dari rumah. Mendung di langit tidak menghalangi niat untuk tetap melaju menuju lokasi pacu jalur. Jalan menuju ke lokasi jalur cukup sepi, tidak sebagaimana biasanya. Sempat berpikir, “ini sebenarnya masih ada pacu ngak sih?”
Baca Juga: Tradisi Menuliskan Rasa Syukur
Berbelok ke jalan Dewi Marta Kelurahan Baturijal Hilir, suasana jalan masih sepi. Sepertinya, orang-orang yang memiliki tujuan sama (nonton pacu jalur) sudah sampai di lokasi semua. Kami saja yang berangkatnya telat.

Sampai di jembatan pematang –jembatan kuning yang memisahkan kecamatan Peranap dan Batang Peranap—tampak dua buah jalur sedang bersiap di pancang start. Dari atas jembatan kami bisa melihat dengan leluasa lautan manusia yang memenuhi sepanjang tepian aliran sungai. Rupanya, kegiatan pacu jalur sudah sudah dimulai dari tadi. Ini merupakan hilir yang kedua untuk kegiatan pacu jalur hari ini. Berarti masih tersisa tiga hilir lagi untuk hari ini. Syukurlah, ternyata kami tidak telat-telat amat.

Menyaksikan Hilir Batu Hijau Tuah Negeri (BHTN)

Dan senangnya, jalur ‘Batu Hijau Tuah Negeri’, satu-satunya jalur dari desa kami Desa Baturijal Barat juga tampil hari ini. Di papan informasi terlihat bahwa jalur Batu Hijau Tuah Negeri akan maju pada hilir yang ketiga dan berada di lajur kanan. BHTN akan berhadapan dengan jalur Pangeran Hilir Rantau Kuantan di jalur kiri. Senang sekali bisa menyaksikan secara langsung perjuangan jalur BHTN hari ini. 

Sumber Gambar: facebook.com
Kami menjari posisi yang leluasa untuk menonton pertandingan kedua jalur tersebut. Bersyukur sekitar tribun yang berhadapan dengan pancang start tidak terlalu ramai. Kami mengambil tempat di tepi sungai tanpa khawatir karena sudah dilengkapi dengan turap dan pagar pengaman. Dari sini saya bisa mengambil foto dan video dengan lebih leluasa.
Baca Juga: Merekam Jejak dengan Kamera Ponsel
Tidak berapa lama dari tribun terdengar panitia menginformasikan bahwa hilir yang ketiga akan segera dilaksanakan. Di sekitar pancang start jalur Batu Hijau Tuah Negeri dan Pangeran Hilir Rantau Kuantan sudah siap sedia menunggu aba-aba. Tidak berapa lama terdengar suara tembakan yang menjadi aba-aba bagi kedua perahu agar segera berpacu memperebutkan pancang finish.Bersamaan dengan suara tembakan, di pancang start kedua jalur melaju bersamaan.

Keunikan pacu jalur panjang dibandingkan pacu jalur mini biasa adalah adanya penari cilik pemberi semangat dalam jalur tersebut. Kehadiran mereka ikut memberikan daya tarik dan membuat arena pacu semakin semarak. Saya sendiri sampai salah fokus menyaksikan mereka. Sampai-sampai tidak tahu jalur mana yang sampai duluan di pancang finish hehe.... 


Sumber Gambar: Dokpri
 Untung panitia kemudian memberikan pengumuman jalur mana yang berhak maju ke final. Hasilnya? Ya, kami harus berbesar hati dan mengakui keunggulan lawan. Batu Hijau Tuah Negeri harus belajar dan berlatih lebih keras lagi, agar di kesempatan berikutnya bisa meraih hasil yang lebih baik lagi dari saat ini.

Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Pertama Belanja Buku di Gramedia.com

[AFF POST] Belanja Buku – Jadi ceritanya saya sudah lama banget pengen punya buku orang-orang biasa karya Pak Cik Andrea Hirata. Sudah searching di google untuk cek harga dan mencari olshop yang menjual, amun belum menemukan yang sreg untuk membeli buku ini.  Beberapa kali mencoba nitip sama teman-teman yang kebetulan lagi di Pekanbaru. Maklum, tinggal di pelosok daerah yang sulit menemukan toko buk yang lengkap. Ada sih beberapa kedai buku, namun buku yang dicari tidak ditemukan. Buku-buku terbitan terbaru memang butuh waktu untuk sampai ke sini. Kalau pun ada terkadang itu adalah buku-buku bajakan. Duh, sedapat mungkin saya berusaha menghindari membeli buku bajakan.

Beginilah Cara Allah Menghibur Kita

Suatu ketika kamu merasa beraaat banget mau datang ke acara taklim, tapi entah kenapa ada saja sesuatu yang akhirnya memaksamu untuk pergi. Ajaibnya di acara yang awalnya tak ingin kamu hadiri itu justru memberikan materi yang sangat menyentuh hati dan memberikan jawaban atas semua masalah-masalahmu. 

Cara Menyisipkan Halaman Landscape Diantara Halaman Portrait pada Dokumen Word

Coba perhatikan layout halaman pada dokumen word! Pada umumnya layuot halaman word itu seragam dari awal sampai akhir kan? Jika di awal kita setting landscape maka layout halaman sampai akhir akan tetap landscape. Dan sebaliknya, jika kita setting portrait maka sampai akhir halaman word itu akan tetap dalam layout portrait.  Lalu, bagaimana jika kita ingin membuat dokumen dengan layout yang berbeda dalam satu file word? Misalnya nih, di halaman awal kita menulis dokumen dengan layout portrait. Namun ketika sampai di halaman berikutnya kita harus membuat dokumen dengan layout landscape, karena berisi tabel yang memanjang ke samping misalnya. Apakah bisa disusun dalam satu file yang sama? Ataukah kita harus membuat file khusus untuk halaman yang berlayout lanscape ini? Tentu saja bisa! Sahabat pembaca, setting default dokumen word memang seragam dari awal sampai akhir. Namun, jika kita ingin membuat dokumen dengan layout portrait dan landscape secara bergantian juga bisa. Baga