Skip to main content

30 Hari Menjemput Cinta

Bulan sabit Sya’ban semakin mengecil. Isyarat bahwa hari-hari penuh berkah itu tinggal hitungan hari saja. Ramadhan, bulan penuh berkah bertabur cinta akan segera menyapa. Aroma keberkahannya semakin menguar begitu kuat. Melingkari setiap jiwa hamba-hamba yang rindu akan kehadirannya.
Sumber: Kolpri
Seperti muslim yang lain, saya pun selalu merindukan kehadirannya. Setiap kali kaki menjejaki bulan Sya’ban, getar-getar rindu itu semakin menguat. Menyesak penuh haru layaknya menanti kekasih hati yang lama dirindu. Ah Ramadhan, meski harus dilewati dengan lambung kosong namun selalu melahirkan kebahagiaan tiada tara.
Ramadhan adalah bulan istimewa yang akan diisi dengan ikhtiar suci menjemput cinta sejati. Tentunya, kesempatan ini tidak boleh disia-siakan begitu saja bukan? Setiap detiknya perlu dimanfaatkan sebaik-baik mungkin. Karena Ramadhan mampir tidak lama, hanya tiga puluh hari saja.
Karenanya,setiap detik yang dilalui sepanjang bulan ini sangatlah berharga. Saya bertekad untuk tidak menyia-nyiakan setiap detik waktu yang dilewati sepanjang bulan ini dengan sebaik-baiknya. Bulan ini adalah momen yang sangat tepat untuk berikhtiar membangun kebiasaan baik dalam diri. Karena cinta sejati hanya akan ditakdirkan hadir ketika diri sudah layak untuk menerimanya. Diantara ikhtiar panjang membangun kebiasaan baik tersebut membuat beberapa komitmen pribadi berikut ini, diantaranya yaitu:

Pertama: Membuat To Do List Setiap Hari
Seringkali ada banyak rencana baik yang diniatkan, namun semua terkadang tinggal rencana saja diangan. Waktu habis dengan kegiatan-kegiatan pencuri waktu seperti bermain gadget. Ah, gadget adalah pencuri waktu yang kejam di zaman ini. Harapannya, dengan to do list ini saya bisa meminimalisir detik-detik waktu yang terbuang oleh kegiatan-kegiatan yang tidak produktif.
To do list ini juga diperlukan untuk memastikan bahwa semua aktivitas berjalan sesuai rencana. Selain itu, to do list juga menjadi pengingat bagi kita agar tidak menunda-nunda pekerjaan. Ada begitu banyak pekerjaan yang sudah tertulis dalam list catatan kita. Hal itu akan menjadi alarm bagi kita agar bersegera menyelesaikan setiap list kegiatan yang harus diselesaikan.

Kedua: Menjalankan Program One Day One Juz (ODOJ)
Tilawah satu hari satu juz merupakan salah satu ikhtiar yang saya jalankan di group Emak-Emak Cinta Qur’an. Kami berikhtiar untuk membiasakan diri tilawah Al quran setiap hari. Al quran adalah pesan cinta dari Sang Pemilik cinta yang menjadi sumber energi terbesar bagi setiap muslim yang membacanya.
Meluangkan waktu untuk berinteraksi dengan Al quran merupakan kunci keberkahan waktu. Tilawah Al Quran satu juz per hari secara logika memang menghabiskan waktu paling tidak satu jam per hari. Namun, satu jam per hari yang dihabiskan untuk tilawah Al quran akan menghadirkan energi positif sepanjang hari-hari kita. Melahirkan kekuatan dalam diri untuk beraktivitas sepanjang hari dan detik-detik waktu sepanjang hari menjadi lebih berkah karena bisa dimaksimalkan dengan aktivitas-aktivitas yang produktif.

Ketiga: Membiasakan Diri Bangun Sebelum Subuh
Bangun sebelum subuh adalah adalah kebiasaan orang-orang sholeh. Bangun lebih awal dan beraktivitas lebih awal juga merupakan kebiasaan orang-orang sukses. Sebelum subuh merupakan sepertiga malam yang istimewa. Di waktu-waktu tersebut, Allah berjanji akan mengabulkan setiap doa yang dilangitkan, mengampuni setiap dosa siapa saja yang memohon ampun. Ini adalah kesempatan terbaik untuk mengharapkan cinta dari Sang Pemilik Cinta yang Maha Sempurna.

Keempat: Meninggalkan Kebiasaan Tidur Setelah Subuh
Ya, ini adalah kebiasaan buruk yang masih sering saya lakukan hingga saat ini. Dan, Ramadhan ini adalah kesempatan terbaik bagi saya untuk berikhtiar menjadi pribadi yang lebih baik. Saya percaya bahwa waktu pagi adalah waktu-waktu istimewa yang tidak boleh dilewati dengan tidur. Waktu pagi harus diisi dengan kegiatan-kegiatan produktif yang bisa mendekatkan kita pada ridho dari Allah Swt.

Kelima: Menulis Diary Doa
Saya punya banyak mimpi dan keinginan. Mimpi dan keinginan yang terkadang saya sendiri tidak tau bisa atau tidak untuk meraihnya. Namun, saya percaya bahwa semustahil apapun sebuah mimpi tidak ada yang tidak mungkin jika Allah berkehendak mentakdirkannya menjadi nyata. Dan Ramadhan adalah bulan penuh cinta di mana setiap doa yang dilangitkan mustajab. Menulis Diary Doa adalah ikhtiar untuk mendokumentasikan setiap mimpi, harap dan keinginan yang selama ini terpendam dan mengulang-ulangnya dalam setiap kesempatan doa-doa panjang dilangitkan.

Sekarang, H-9 menuju 30 hari menjemput cinta. Semoga Allah memberi waktu dan kesempatan untuk melepas rindu dan mereguk setiap keberkahan yang dijanjikan di bulan ini. Marhaban ya Ramadhan!
Allahumma barighlana fi Rajab wa Sya’ban wabalighna Ramadhan.

Comments

Popular posts from this blog

Ketika Harus Bertahan dalam Kepungan Kabut Asap

Julyanidar, Semakin Aktif Ngeblog Setelah Bergabung Sebagai Mombassador SGM Explore

Riuhnya bencana kabut asap mulai mereda dan hujan mulai rajin menyapa bumi. Perubahan iklim yang ekstrim ini ternyata berdampak juga pada kesehatan. Demam dan gejala batuk mulai menyerang membuat ngak mood mau ngapa-ngapain.
Baca Juga: Ketika Bertahan dalam Kepungan Kabut AsapBanyak pekerjaan yang akhirnya terabaikan. Salah satunya yang ikut terdampak adalah postingan arisan link yang dimenangkan oleh Juliyanidar, seorang ibu muda dari Tanjung Morawa Kota Medan ini. Hingga berlalu dua minggu tulisan belum selesai. Nah, pagi ini bertekad menyelesaikan tulisan untuk postingan ini hingga tuntas.
Lebih Dekat dengan Julyanidar Julyanidar merupakan seorang blogger perempuan muda dari Tanjung Morawa, owner dari blog www.julyanidar.com. Perempuan kelahiran 21 Juli 1991 ini menyelesaikan pendidikan dasar hingga menengah atas di Lubuk Pakan. Menjalani aktivitas sehari-hari sebagai Ibu Rumah Tangga (IRT) dan onlineshoper.

Sebagai blogger, perempuan yang hobi travelling ini sudah memulainya seja…

Berproses Menjadi Blogger Pro di Kelas Blogger Pemula Kartini Indonesia Bersama Bunda Mildaini