Skip to main content

Menyembuhkan Luka



Jika suatu ketika anggota tubuh terluka cukup dalam, kita pasti akan merasa sakit yang teramat sangat. Perih dan pedih yang menyayat syaraf-syaraf perasa. Rasa sakit itu sampai-sampai tidak sempat memberi kita waktu untuk berfikir bagaimana cara untuk mengatasi luka yang berdarah-darah itu. Bersyukur kita memiliki saudara dan sahabat yang masih bersimpati pada kita. Mereka rela meluangkan waktu mereka untuk membalut luka yang menganga, bahkan mengantarkan kita ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.
Tapi, luka tidak akan sembuh dengan seketika. Penanganan yang diberikan hanya berfungsi untuk mencegah luka berdarah lebih banyak dan parah. Kulit yang terluka masih dalam kondisi terkoyak dan rentan untuk berdarah lagi. Butuh waktu untuk menyembuhkan luka itu agar kembali baik seperti sediakala. Tidak hanya waktu, luka juga membutuhkan pengobatan dan perlindungan agar proses penyembuhannya berlangsung dengan cepat.
Luka mungkin saja akan kembali berdarah ketika terbentur dengan benda keras. Luka juka mungkin akan mengalami infeksi jika tidak diobati dengan telaten. Luka yang dalam memang sangat rentan berdarah ketika bersinggungan dengan sesuatu.
Demikianlah tamsil dari hati yang sempat mengalami luka yang dalam. Tidak gampang untuk memulihkannya seperti sedia kala. Mungkin akan mustahil kembali seperti semula. Tidak hanya bekasnya yang akan menjadi pengingat lara yang pernah dilewati. Bagian yang terluka juga akan rentan kembali berdarah karena sebab gesekan kecil yang tidak kita sadari.
Ya, luka hati yang dalam tidak hanya membutuhkan waktu untuk menyembuhkannya. Ia juga membutuhkan perlindungan agar tidak kembali kambuh karena gesekan atau singgungan sekecil apapun. Hindarkan luka dari gesekan benda asing. Hindarkan juga luka dari siraman air yang terlalu sering. Sebab, luka membutuhkan lingkungan yang kondusif untuk kembali pulih..
Karenanya, ketika kita bertemu dengan hati yang luka janganlah sok jadi pahlawan untuk menyembuhkannya sebelum paham dengan sosok dan penyebab luka itu. Karena, hati yang terluka cenderung sangat sensitif. Boleh jadi, treatmen yang kita lakukan bukannya menyembuhkan luka tapi malah menyebabkan luka kembali berdarah.
Berilah si terluka ruang dan waktu untuk memulihkan dirinya sendiri bersama Rabb-nya. Jangan pernah membuka cerita tentang luka di hadapannya. Karena itu bisa menjadi sebab terkoyaknya bekas luka yang sedang berjuang untuk sembuh. Tahukah kamu? Luka di atas luka jauh lebih menyakitkan. Jauh lebih sulit untuk disembuhkan.
Terkadang mendiamkannya adalah tindakan yang tepat. Mendiamkan bukan berarti tidak peduli. Justru, mendiamkan adalah salah satu bentuk empati. Karena kita sedang memberi waktu pada luka untuk memulihkan dirinya sendiri.
Biarkan hati itu merintih dan mengadu pada Tuhan-Nya. Pada waktunya Dia yang Maha Memiliki setiap hati akan menyembuhkan luka itu dengan sempurna. Dia akan menggantikan rasa sakit dengan rasa syukur yang tak terhingga. Dia juga yang akan membentangkan hikmah dan pelajaran berharga dari cerita lara yang pernah ditangisi.

Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Pertama Belanja Buku di Gramedia.com

[AFF POST] Belanja Buku – Jadi ceritanya saya sudah lama banget pengen punya buku orang-orang biasa karya Pak Cik Andrea Hirata. Sudah searching di google untuk cek harga dan mencari olshop yang menjual, amun belum menemukan yang sreg untuk membeli buku ini.  Beberapa kali mencoba nitip sama teman-teman yang kebetulan lagi di Pekanbaru. Maklum, tinggal di pelosok daerah yang sulit menemukan toko buk yang lengkap. Ada sih beberapa kedai buku, namun buku yang dicari tidak ditemukan. Buku-buku terbitan terbaru memang butuh waktu untuk sampai ke sini. Kalau pun ada terkadang itu adalah buku-buku bajakan. Duh, sedapat mungkin saya berusaha menghindari membeli buku bajakan.

Beginilah Cara Allah Menghibur Kita

Suatu ketika kamu merasa beraaat banget mau datang ke acara taklim, tapi entah kenapa ada saja sesuatu yang akhirnya memaksamu untuk pergi. Ajaibnya di acara yang awalnya tak ingin kamu hadiri itu justru memberikan materi yang sangat menyentuh hati dan memberikan jawaban atas semua masalah-masalahmu. 

Cara Menyisipkan Halaman Landscape Diantara Halaman Portrait pada Dokumen Word

Coba perhatikan layout halaman pada dokumen word! Pada umumnya layuot halaman word itu seragam dari awal sampai akhir kan? Jika di awal kita setting landscape maka layout halaman sampai akhir akan tetap landscape. Dan sebaliknya, jika kita setting portrait maka sampai akhir halaman word itu akan tetap dalam layout portrait.  Lalu, bagaimana jika kita ingin membuat dokumen dengan layout yang berbeda dalam satu file word? Misalnya nih, di halaman awal kita menulis dokumen dengan layout portrait. Namun ketika sampai di halaman berikutnya kita harus membuat dokumen dengan layout landscape, karena berisi tabel yang memanjang ke samping misalnya. Apakah bisa disusun dalam satu file yang sama? Ataukah kita harus membuat file khusus untuk halaman yang berlayout lanscape ini? Tentu saja bisa! Sahabat pembaca, setting default dokumen word memang seragam dari awal sampai akhir. Namun, jika kita ingin membuat dokumen dengan layout portrait dan landscape secara bergantian juga bisa. Baga