Skip to main content

Menjaga Sebuah Komitmen

"Jika memulai itu sulit, ketahuilah menjaganya jauh lebih sulit"

Setiap kali membuka dashboard blog ini, saya selalu tertegun. Teringat kembali bagaimana saya tergerak
Sumber Gambar: www.aacc.edu
untuk membuat sebuah laman blog. Keinginan untuk memiliki sebuah media online sebagai sarana untuk latihan menulis dan menebarkan kebaikan di dunia yang tanpa batas ini.
Tekad dan semangat kala itu sangat menggebu. Begitu membuncah. Saya membayangkan betapa menyenangkannya bisa menulis dan berbagi setiap saat. Blog ini merupakan media online yang siap mempublish tulisan kapanpun saya mau.
Namun, seiring perjalanan waktu ternyata semua tidak berjalan seperti apa yang dibayangkan. Bukan, bukan kendala teknis yang menyebabkan saya tidak bisa mempublish tulisan setiap hari. Bukan juga penghalang eksternal lain yang membatasi. Akan tetapi permasalahan itu justru datang dari dalam diri sendiri.
Ya, ternyata saya selalu membuat 'excuse' yang menyebabkan saya tidak menulis untuk blog ini.
Saya selalu beralasan tidak punya waktu untuk menulis, kenyataannya saya tidak menyempatkan waktu untuk menulis.
saya selalu beralasan tidak punya ide, kenyataannya saya tidak segera mengeksekusi setial lintasan ide yang hadir setiap saat.
Saya selalu beralasan tulisan saya kurang menarik, kenyataannya saya selalu ingin terlihat perfect.
Akibatnya, komitmen awal untuk mengisi blog ini terabaikan.
Ketika melirik daftar postingan di dashboard saya meringis, menertawakan kelalaian selama ini. Selama blog ini hidup, postingan yang menghiasinya bisa dihitung dengan jari. Kemana saja saya selama ini? Ya, memulai memang mudah, sangat mudah. Akan tetapi menjaga sebuah komitmen itulah yang sulit. Diperlukan tekat yang harus diperbaharui terus menerus. Diperlukan disiplin dan perencanaan tertulis yang harus dipatuhi. Dan sepertinya itulah yang saya lupakan selama ini.
Sekarang...
Ya, sekarang adalah detik dimana saya kembali disadarkan dari kelalaian ini. Sepertinya ini adalah saat yang tepat untuk memperbaharui komitmen ini. Untuk mengembalikan fungsi blog ini sebagai sarana untuk latihan merangkai kata, mengikat makna. Kembali untuk menghidupkan blog ini dari mati surinya. 
Semoga tidak berlebihan jika saya berikhtiar untuk memulai kampanye one day one post untuk blog ini! Bismillah...

Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Pertama Belanja Buku di Gramedia.com

[AFF POST] Belanja Buku – Jadi ceritanya saya sudah lama banget pengen punya buku orang-orang biasa karya Pak Cik Andrea Hirata. Sudah searching di google untuk cek harga dan mencari olshop yang menjual, amun belum menemukan yang sreg untuk membeli buku ini.  Beberapa kali mencoba nitip sama teman-teman yang kebetulan lagi di Pekanbaru. Maklum, tinggal di pelosok daerah yang sulit menemukan toko buk yang lengkap. Ada sih beberapa kedai buku, namun buku yang dicari tidak ditemukan. Buku-buku terbitan terbaru memang butuh waktu untuk sampai ke sini. Kalau pun ada terkadang itu adalah buku-buku bajakan. Duh, sedapat mungkin saya berusaha menghindari membeli buku bajakan.

Beginilah Cara Allah Menghibur Kita

Suatu ketika kamu merasa beraaat banget mau datang ke acara taklim, tapi entah kenapa ada saja sesuatu yang akhirnya memaksamu untuk pergi. Ajaibnya di acara yang awalnya tak ingin kamu hadiri itu justru memberikan materi yang sangat menyentuh hati dan memberikan jawaban atas semua masalah-masalahmu. 

Cara Menyisipkan Halaman Landscape Diantara Halaman Portrait pada Dokumen Word

Coba perhatikan layout halaman pada dokumen word! Pada umumnya layuot halaman word itu seragam dari awal sampai akhir kan? Jika di awal kita setting landscape maka layout halaman sampai akhir akan tetap landscape. Dan sebaliknya, jika kita setting portrait maka sampai akhir halaman word itu akan tetap dalam layout portrait.  Lalu, bagaimana jika kita ingin membuat dokumen dengan layout yang berbeda dalam satu file word? Misalnya nih, di halaman awal kita menulis dokumen dengan layout portrait. Namun ketika sampai di halaman berikutnya kita harus membuat dokumen dengan layout landscape, karena berisi tabel yang memanjang ke samping misalnya. Apakah bisa disusun dalam satu file yang sama? Ataukah kita harus membuat file khusus untuk halaman yang berlayout lanscape ini? Tentu saja bisa! Sahabat pembaca, setting default dokumen word memang seragam dari awal sampai akhir. Namun, jika kita ingin membuat dokumen dengan layout portrait dan landscape secara bergantian juga bisa. Baga