Skip to main content

Tips Menulis 1: Mulailah dari Diri Sendiri


Best Seller
Menulis adalah sebuah keterampilan merangkai kata yang melibatkan hati dan pikiran. Sebagai aktivitas hati dan pikiran, kegiatan ini bisa dilakukan oleh siapa saja. Jadi, menurut saya modal utama untuk menulis hanya dua yaitu HATI dan PIKIRAN. Selama kedua modal itu dimiliki, maka siapa pun bisa MENULIS.
Saat ini, mencari teori tentang tips menulis sudah sangat mudah ditemukan. Cukup ketik kata kunci ‘tips menulis’ di mesin pencari maka jutaan tips menulis akan bermunculan di layar monitor. Tinggal pilih mana yang paling sesuai dan bisa diterapkan pada diri kita.
Namun, sebagus apa pun sebuah tips menulis, jika tidak pernah diterapkan pada diri kita, ia tidak akan memberikan manfaat apapun.  Tips menulis terbaik adalah tips menulis yang mampu diterapkan pada diri kita sendiri. Karena tidak semua tips yang disajikan oleh penulis terkenal atau best seller sekalipun bisa diterapkan pada diri kita.
Saya pribadi, melalui aktivitas menulis yang baru seumur jagung, mencoba menemukan sendiri tips menulis yang cocok untuk diri saya. Dari aktivitas menulis yang masih sedikit tersebut saya menemukan bahwa tips menulis termudah dan efektif bagi diri saya adalah ‘Mulai dari Diri Sendiri’.
Ya, mulailah dari diri sendiri. Jika kesulitan untuk menulis tema yang berat, ya mulai saja dengan apa yang ada pada diri kita. Tulis tentang diri, perasaan, mimpi-mimpi, keinginan, pendapat, opini yang semua berasal dari diri kita. Jadikan diri sendiri sebagai referensi menulis.
Inilah yang disebut oleh Hernowo Hasyim sebagai menulis adalah aktivitas untuk menggali ke dalam diri kita sendiri. Menemukan mutiara terpendam yang tidak mampu kita keluarkan melalui kata-kata atau ucapan.
Saya merasa, metde menulis dengan ‘memulai dari diri sendiri’ ini adalah metode menulis yang paling efektif. Saya tidak pernah takut akan kehabisan ide, kehilangan referensi karena ide dan referensi itu ada dalam diri saya sendiri. Bisa saya bawa kemana dan ditemukan di mana pun.
Dan tips menulis ini juga yang saya gunakan ketika menulis naskah ‘Ketika Merasa Allah tidak Adil ini’.
Saya menulis tentang perasaan inferior, minder dan kekecewaan yang pernah saya rasakan. Menuliskan apa apa yang saya lihat dan saya dengar. Menuliskan apa-apa yang saya pahami. Kemudian, mencoba melihat dari sisi positif. Saya mencoba menggali ke dalam diri saya sendiri.
Mengapa bisa begitu?
Mengapa perasaaan itu muncul?
Bisakah saya menghilangkannya?
Bagaimana agar bisa menjadi lebih baik lagi.
Dan, subhanallah dari proses menulis dan menggali itu, saya berhasil menemukan kunci-kunci perbaikan diri yang saya namakan 3 Positif.
Apa saja 3 positif itu?
Yuuk temukan dalam buku hijau cantik ini J
Si Hijau 'Ketika Merasa Allah Tidak Adil'

Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Pertama Belanja Buku di Gramedia.com

[AFF POST] Belanja Buku – Jadi ceritanya saya sudah lama banget pengen punya buku orang-orang biasa karya Pak Cik Andrea Hirata. Sudah searching di google untuk cek harga dan mencari olshop yang menjual, amun belum menemukan yang sreg untuk membeli buku ini.  Beberapa kali mencoba nitip sama teman-teman yang kebetulan lagi di Pekanbaru. Maklum, tinggal di pelosok daerah yang sulit menemukan toko buk yang lengkap. Ada sih beberapa kedai buku, namun buku yang dicari tidak ditemukan. Buku-buku terbitan terbaru memang butuh waktu untuk sampai ke sini. Kalau pun ada terkadang itu adalah buku-buku bajakan. Duh, sedapat mungkin saya berusaha menghindari membeli buku bajakan.

Beginilah Cara Allah Menghibur Kita

Suatu ketika kamu merasa beraaat banget mau datang ke acara taklim, tapi entah kenapa ada saja sesuatu yang akhirnya memaksamu untuk pergi. Ajaibnya di acara yang awalnya tak ingin kamu hadiri itu justru memberikan materi yang sangat menyentuh hati dan memberikan jawaban atas semua masalah-masalahmu. 

Cara Menyisipkan Halaman Landscape Diantara Halaman Portrait pada Dokumen Word

Coba perhatikan layout halaman pada dokumen word! Pada umumnya layuot halaman word itu seragam dari awal sampai akhir kan? Jika di awal kita setting landscape maka layout halaman sampai akhir akan tetap landscape. Dan sebaliknya, jika kita setting portrait maka sampai akhir halaman word itu akan tetap dalam layout portrait.  Lalu, bagaimana jika kita ingin membuat dokumen dengan layout yang berbeda dalam satu file word? Misalnya nih, di halaman awal kita menulis dokumen dengan layout portrait. Namun ketika sampai di halaman berikutnya kita harus membuat dokumen dengan layout landscape, karena berisi tabel yang memanjang ke samping misalnya. Apakah bisa disusun dalam satu file yang sama? Ataukah kita harus membuat file khusus untuk halaman yang berlayout lanscape ini? Tentu saja bisa! Sahabat pembaca, setting default dokumen word memang seragam dari awal sampai akhir. Namun, jika kita ingin membuat dokumen dengan layout portrait dan landscape secara bergantian juga bisa. Baga