Sunday, June 7, 2020

, , , , , ,

Sudah Siapkah Untuk Beradaptasi dengan Kehidupan New Normal?

New Normal – Tiga bulan sudah kita dituntut untuk melakukan aktivitas di rumah saja. Sedapat mungkin hindari keluar rumah kecuali untuk sesuatu yang benar-benar urgent. Bekerja, belajar dan beribadah semua dilakukan dari rumah. Sehingga muncul berbagai istilah baru seperti work from home, learning from home, buy from home, shopping from home dan lain sebagainya. Pokoknya tiga bulan ini kita benar-benar dilatih untuk mencintai aktivitas di rumah. Kembali mencintai setiap sudut rumah yang selama ini mungkin tidak sempat dilirik karena kesibukan mencari nafkah.

New Normal
Gambar 1. Dunia Menuju New Normal

Berbulan-bulan terkurung di rumah ternyata banyak yang mulai merasa jenuh. Terlebih bagi mereka yang mata pencahariannya tidak bisa dibawa ke rumah. Sementara roda perekonomian keluarga harus tetap jalan, sebab dapur harus tetap ngebu, pertumbuhan dan perkembangan anak-anak butuh support finansial yang tidak sedikit.

Pemerintah pun ingin segera melonggarkan pembatasan sosial, sebab tidak ingin memperparah dampak sosial yang mungkin terjadi akibat pandemi ini.Tapi sudah siapkah kita? Pelonggaran pembatasan sosial --di saat pandemi belum lagi mereda-- akan menimbulkan dampak yang tidak ringan. Bayangan peningkatan jumlah kasus positif Covid-19 adalah mimpi buruk bagi para tenaga kesehatan khususnya dan bangsa ini umumnya.

Baca Juga: Pelajaran dari Covid-19

Memang tidak ada pilihan yang tanpa resiko di masa pandemi ini. Setiap pilihan yang akan diambil pemerintah tetap akan ada resikonya. Dengan berbagai pertimbangan akhirnya pemerintah memutuskan untuk menerapkan tatanan kehidupan New Normal mulai bulan Juni ini. Kebijakan yang menurut Presiden Jokowi sebagai cara kita untuk tetap survive dan hidup berdampingan dengan Covid-19.

Seperti Apa Kehidupan New Normal?

Infografis New Normal
Gambar 2. Infografis Daerah yang Segera Menerapkan New Normal

Sejak awal kebijakan New Normal menuai pro dan kontra di tengah-tengah masyarakat. Banyak yang menyayangkan kebijakan ini di saat kurva kasus positif Covid-19 masih cenderung naik, belum menunjukkan tanda-tanda bakal melandai. Namun pemerintah tetap kukuh untuk mulai memasuki tatanan kehidupan normal baru ini. Dilansir dari laman Kompas.com (29/05/2020) ada 4 provinsi dan 25 kabupaten/kota yang akan mulai menerapkan New Normal di bulan Juni ini. Enam kabupaten/kota di Provinsi Riau yang sebelumnya menerapkan PSBB juga akan ikut menerapkan tatanan kehidupan normal baru ini. Enam kabupaten/kota tersebut adalah Kota Pekanbaru, Kota Dumai, Kabupaten Kampar, Kabupaten Pelalawan, Kabupaten Siak dan Kabupaten Bengkalis.

Jadi, apa sebenarnya New Normal? Kehidupan seperti apa yang ditawarkan dalam kebijakan new normal ini? Benarkah masyarakat bisa kembali menjalankan aktivitas normal seperti sebelum pandemi?

Menurut Wiku Adisasmita, Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 sebagaimana dikutib dari Kompas.com (20/05/2020), New Normal merupakan perubahan perilaku untuk tetap menjalankan aktivitas sehari-hari secara normal.

Hal senada juga disampaikan oleh Presiden Jokowi sebagaimana dilansir dari katadata.co.id (28/05/2020), “Kami ingin sekali lagi bisa masuk ke normal baru, tatanan baru. Dan Kami ingin muncul sebuah kesadaran yang kuat, kedisiplinan yang kuat.”

Membaca pernyataan-pernyataan pemerintah tentang New Normal Saya pribadi memahami bahwa di era New Normal, kesadaran dan peran serta kita sebagai individu untuk menerapkan protokol kesehatan dan social distancing sangat ditekankan. Kita harus punya kesadaran tinggi melindungi diri, keluarga, sahabat dan orang lain dari penularan Covid-19. Di era New Normal kita diberi keleluasan untuk beraktivitas di luar, tapi dengan menerapkan kebiasaan-kebiasaan baru yang sebelumnya dianggap ‘tidak normal’ secara lebih disiplin lagi. Sekarang semua kebiasaan baru itulah yang dianggap normal dan diyakini bisa membuat kita survive dari pandemi Covid-19. Apa saja kebiasaan-kebiasaan baru tersebut? Yakni kebiasaan selalu menggunakan masker saat keluar rumah, cuci tangan pakai sabun sesering mungkin, dan menjaga jarak dengan sesama.

Sejenak kita mengingat kembali apa yang dijalani selama hari-hari belakangan ini sebenarnya tidak jauh-jauh dari tatanan kehidupan New Normal yang dimaksud. Mungkin sedikit berbeda untuk daerah-daerah yang sebelumnya menerapkan PSBB secara ketat, di mana rumah-rumah ibadah, toko-toko dan pusat-pusat perekonomian banyak yang ditutup tidak dibenarkan beroperasi. Pada fase New Normal secara bertahap semua akan kembali diizinkan beroperasi secara bertahap dengan syarat tetap menerapkan protokol kesehatan dan social distancing.

Baca Juga: Suasana Lebaran di Tengah Pandemi

Nah, sampai di sini bisa dipahami kan seperti apa New Normal itu? Sederhananya sekarang kita harus mulai beradaptasi dengan kebiasaan-kebiasaan yang berbeda dari sebelumnya agar bisa survive di tengah pandemi. Jika sebelumnya kemana-mana tanpa masker, sekarang mewajibkan diri untuk memakai masker. Jika sebelumnya cuci tangan hanya sebelum dan sesudah makan, sekarang harus membiasakan diri sering-sering cuci tangan pakai sabun dalam berbagai kesempatan. Kita juga mulai membiasakan diri menghindari kerumunan dan disiplin menjaga jarak (physical distancing).

Beradaptasi dengan Kehidupan New Normal


Banyak yang khawatir penerapan New Normal akan memicu gelombang kedua peningkatan kasus positif Covid-19 yang lebih parah dari sebelumnya. Hal itu wajar, mengingat kasus penularan masih terus terjadi. Angka kasus positif Covid-19 secara nasional masih terus menunjukkan tren kenaikan.

Saya pribadi selalu percaya pemerintah membuat kebijakan pastinya tidak asal-asalan. Ada kajian dari Tim Pakar yang berkompeten di bidangnya sebelum sebuah kebijakan diluncurkan. Termasuk dalam penerapan New Normal ini, ada kajian sebelumnya, ada regulasi saat penerapan dan ada evaluasi setelahnya. Jadi, kemungkinan efek terburuk dari penerapan New Normal ini memang ada. Di sinilah peran pemerintah, aparat dan kita sebagai elemen masyarakat untuk meminimalisir efek terburuk tersebut. Sebab kebijakan seperti apapun yang diambil dalam kondisi seperti saat ini tetap saja ada resiko terburuknya.

Satu hal yang harus kita ketahui adalah bahwa pemerintah pun tidak menerapkan New Normal secara asal-asalan. Ada serangkaian rules yang sudah disiapkan. Ketika New Normal diberlakukan, bukan berarti semua daerah secara otomatis menerapkan New Normal. Hanya daerah-daerah yang berada dalam zona biru saja yang dibolehkan untuk menerapkan New Normal. Sementara daerah-daerah yang berada di zona kuning dan merah masih harus bersabar dalam pembatasan sosial yang ketat. Penerapan New Normal juga dilakukan secara bertahap dan evaluasi secara berkala.

Nah, pemerintah sudah membuat berbagai kebijakan yang diharapkan bisa meminimalisir dampak pandemi ini. Adalah peran kita sebagai individu untuk mendukung penuh agar kebijakan ini berdampak positif nantinya. Caranya yaitu dengan disiplin menjalankan protokol kesehatan dan social distancing.

Baca Juga: Tips Cerdas Agar Tetap Produktif Selama #DiRumahSaja

“Orang yang survive, atau makhluk hidup yang selamat itu adalah makhluk hidup yang bisa beradaptasi,” demikian pesan dr. Indra Yopi Juru Bicara Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Provinsi Riau. So, untuk bisa survive kita harus beradaptasi dengan kondisi pandemi saat ini. Kita harus bisa hidup survive di tengah kepungan Covid-19 yang tidak tampak oleh mata.

Jadi, bagaimana caranya agar bisa tetap beradaptasi dengan tatanan kehidupan yang baru ini?

Sejatinya sejak awal pandemi kita sudah mulai dilatih untuk beradaptasi dengan tatanan kehidupan yang baru ini. Sejak awal kita sudah dihimbau untuk senantiasa mematuhi berbagai protokol kesehatan untuk memutus rantai penularan Covid-19 dan menghindari kerumunan. Hanya saja, masih banyak diantara kita yang belum menjalankannya dengan disiplin.

Nah di sini Saya akan berbagi tentang hal-hal apa saja yang harus dilakukan untuk beradaptasi dengan tatanan kehidupan ala New Normal:

Pertama, selalu berpikiran positif dan hentikan kecemasan berlebihan. Simpang siur berita seputar Covid-19 belakangan ini, terkadang menimbulkan kecemasan berlebihan. Tidak hanya cemas dengan kesehatan diri, kita juga dilanda kecemasan akan keberlangsungan ekonomi. Menyambut New Normal ada baiknya kita mulai memilah berita dan informasi yang dikonsumsi. Seperti sarannya Pak Dahlan Iskan dalam tulisannya, “sudah tidak ada lagi yang perlu Anda ketahui tentang Covid-19.”

Ya, hampir semua informasi seputar Covid-19, sudah menjadi konsumsi kita sehari-hari. Jadi, rem sedikit semangat kita dalam berburu berita seputar Covid-19 agar tidak terjebak dalam pusaran kecemasan berlebihan. Sekarang saatnya untuk lebih selektif dalam memilih berita. Pilih berita-berita positif saja, hindari berita negatif dan HOAX.

Kedua, selalu ingat dan disiplin menjalankan protokol kesehatan. New Normal bukan berarti kehidupan kita sudah benar-benar terbebas dari Covid-19. Virus ini masih ada dan masih menular dari satu orang ke orang lainnya. Disiplin menjalankan protokol kesehatan adalah salah satu ikhtiar yang mungkin kita lakukan agar terhindar dari penularan virus ini.

New Normal
Gambar 3. Tetap Terapkan Protokol Kesehatan

Ketiga, selalu jaga imunitas tubuh. Covid-19 mengajarkan pada kita akan pentingnya imunitas tubuh. Banyak informasi kita terima dari berbagai sumber bahwa satu-satunya senjata tubuh untuk melawan infeksi virus Covid-19 adalah imunitas tubuh. Bagaimana cara menjaga imunitas tubuh? Tentunya sudah banyak informasi tentang ini kita dapatkan dari berbagai sumber. Yang pasti selalu jaga pola hidup sehat seperti makan makanan bergizi, istirahat yang cukup, olahraga teratur, dan minum air putih yang cukup.

Keempat, selalu terapkan Pola Hidup Bersih dan Sehat di rumah. Tidak ada yang bisa menjamin anggota keluarga kita bebas dari infeksi Covid-19. Oleh karena itu, kesadaran untuk menerapkan pola hidup bersih dan sehat menjadi keharusan

Kelima, disiplin menjalankan ibadah dan selalu berdoa. Sebagai makhluk beriman sudah seharusnya kita senantiasa untuk mendekatkan diri pada Tuhan. Menyerahkan seluruh urasan dan harapan kita hanya pada Allah Swt. Tidak ada selembar daun pun yang jatuh ke bumi melainkan atas pengetahuan dan ketetapan dari-Nya.

Adaptasi kebiasaan baru di era New Normal ini adalah keniscayaan. Inilah cara terbaik kita untuk bertahan di tengah cekaman pandemi yang belum tau kapan berujung. Yuk terus beradaptasi dengan tatanan kehidupan yang baru! Tingkatkan terus kesadaran diri untuk mematuhi protokol kesehatan dan social distancing!

Referensi Gambar:
1. www.pixabay.com
2. www.kompas.com
3. www.pixabay.com

1 comment:

Tinggalkan Komen Ya!