Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2015

My Orange

Masih segar diingatan, beberapa tahun yang lalu saya menjemputnya di Zepelin Komputer Air Molek. Tepatnya saya lupa, tapi yang jelas dia saya jemput sebagai hadiah untuk diri sendiri. Hadiah atas salah satu pencapaian saya di  dunia menulis. Yakni terbitnya buku solo pertama saya ‘Doa Penenang Hati’.
Netbook mini berwarna orange ini sangatlah spesial. Karena uang saya gunakan untuk menebusnya adalah hasil jerih payah dari menulis.Yakni fee dari penulisan buku solo pertama itu.

Beginilah Cara Allah Menghibur Kita

Suatu ketika kamu merasa beraaat banget mau datang ke acara taklim, tapi entah kenapa ada saja sesuatu yang akhirnya memaksamu untuk pergi. Ajaibnya di acara yang awalnya tak ingin kamu hadiri itu justru memberikan materi yang sangat menyentuh hati dan memberikan jawaban atas semua masalah-masalahmu. 

Mengeksekusi Mimpi adalah Caraku Mengintip Takdir

“Orang yang bangkrut bukanlah orang yang tidak memiliki harta. Orang yang bangkrut adalah orang yang tidak memiliki mimpi.” H. Qomar Mimpi yang terus dipupuk membuat hidup menjadi lebih hidup. Karena mimpi adalah secercah harapan yang menuntun kita untuk bergerak untuk meraihnya. Impian akan surga dan kehidupan yang lebih baik di akhirat, membuat manusia bersungguh-sungguh menjalankan tuntunan agama. Mimpi untuk menerbitkan buku, membuat penulis tak menyerah untuk berkarya. Mimpi untuk ke tanah suci membuat seorang muslim tak lelah untuk memantaskan diri untuk ke sana. Mimpi akan kehidupan yang lebih baik, membuat manusia tak pernah lelah untuk berikhtiar.

Pohon Pembawa Keceriaan

Menjaga komitmen memang tidak mudah. Untuk  kedua kalinya hampir mangkir dari komitmen untuk one day one post di blog ini. Demi menjaga komitmen yang sudah dibuat, pagi ini saya mencoba menulis postingan ini. Meski awalnya blank mau nulis apa, tapi azam sudah ditancapkan. Saya tetap harus menulis, walau hanya beberapa paragraf saja. Tapi menulis tentang apa? Jangan bingung..., jangan bingung..., please jangan blank....! Bukankah ide itu ada di mana-mana. Bahkan hanya dengan mengalihkan sedikit pandangan kita ke tempat yang berbeda, ada ide yang sudah menunggu untuk dieksekusi. Buka mata, buka telinga dan buka hati! Lihat, dengar, dan rasakan! Ada banyak hikmah dan pelajaran yang bisa diikat dan bagikan pada yang lainnya. Itulah yang saya lakukan pagi ini. Berawal dari membuka file dokumen foto pribadi dan mata saya langsung tertuju pada foto pohon ceri di atas. Ini merupakan batang pohon ceri yang tumbuh tepat di depan rumah. Menaungi sebagia halaman dan badan jalan kecil yang ada di…

Menyembuhkan Luka

Menjaga Sebuah Komitmen

"Jika memulai itu sulit, ketahuilah menjaganya jauh lebih sulit"
Setiap kali membuka dashboard blog ini, saya selalu tertegun. Teringat kembali bagaimana saya tergerak untuk membuat sebuah laman blog. Keinginan untuk memiliki sebuah media online sebagai sarana untuk latihan menulis dan menebarkan kebaikan di dunia yang tanpa batas ini. Tekad dan semangat kala itu sangat menggebu. Begitu membuncah. Saya membayangkan betapa menyenangkannya bisa menulis dan berbagi setiap saat. Blog ini merupakan media online yang siap mempublish tulisan kapanpun saya mau. Namun, seiring perjalanan waktu ternyata semua tidak berjalan seperti apa yang dibayangkan. Bukan, bukan kendala teknis yang menyebabkan saya tidak bisa mempublish tulisan setiap hari. Bukan juga penghalang eksternal lain yang membatasi. Akan tetapi permasalahan itu justru datang dari dalam diri sendiri. Ya, ternyata saya selalu membuat 'excuse' yang menyebabkan saya tidak menulis untuk blog ini. Saya selalu berala…